Kabar Gembira, Pemda Morowali Daftarkan 20.700 Petani Jadi Peserta BPJS Ketenagakerjaan

Morowali, Medgo.id — Sebagai sebuah negara agraris, sektor pertanian menjadi salah satu motor penggerak perekonomian nasional. Tentunya pemerintah pusat maupun daerah perlu memberikan perhatian khusus bagi para petani yang tersebar di seluruh Indonesia.

Hal inilah yang mendorong BPJS Ketenagakerjaan (BPJAMSOSTEK) bersama Pemerintah Kabupaten Morowali untuk saling bersinergi dan menjadi pelopor dalam memberikan perlindungan jaminan sosial ketenagakerjaan bagi petani di wilayah Sulawesi Tengah. Sebanyak 20.700 petani mendapatkan perlindungan dua program dari BPJAMSOSTEK yaitu Jaminan Kecelakaan Kerjan (JKK) dan Jaminan Kematian (JKM). Jumlah tersebut menjadi yang terbanyak di seluruh Indonesia.

Kerjasama ini secara resmi diluncurkan oleh Direktur Kepesertaan BPJAMSOSTEK Zainudin dan Bupati Morowali Taslim dalam sebuah kegiatan yang digelar di kantor Bupati dan disaksikan oleh seluruh penyuluh pertanian di wilayah Kabupaten Morowali, Rabu (15/06).

BACA JUGA  4 Pelanggar Protkes Di Tindak Aparat Gabungan Di Limboto

Dalam sambutannya Taslim mengatakan bahwa kerjasama tersebut merupakan tindak lanjut atas Instruksi Presiden (Inpres) nomor 2 tahun 2021 tentang optimalisasi pelaksanaan program jaminan sosial ketenagakerjaan. Pihaknya pun berharap sinergi ini dapat terus terjalin demi mewujudkan visi Kabupaten Morowali yaitu sejahtera bersama.

Sementara itu Zainudin menyatakan apresiasinya kepada kabupaten morowali yang telah serius memperhatikan kesejahteraan para petani yang masuk dalam kategori pekerja rentan.

“Kami sangat mengapresiasi komitmen Bapak bupati beserta seluruh jajarannya yang sudah ikut berperan besar dalam mewujudkan universal coverage perlindungan jaminan sosial ketenagakerjaan. Tentu hal positif ini dapat menjadi inspirasi bagi Pemeritah Kabupaten atau Kota lainnyaa di Provinsi Sulawesi Tengah,”terang Zainudin.

Zainudin menambahkan bahwa tidak hanya petani, perlindungan jaminan sosial ketenagakerjaan juga diperuntukkan bagi seluruh pekerja di sektor Penerima Upah (PU) maupun Bukan Penerima Upah (BPU). Pihaknya turut mengimbau kepada seluruh pekerja untuk segera mendaftarkan dirinya menjadi peserta BPJAMSOSTEK karena dengan iuran yang cukup terjangkau, manfaat yang didapatkan sangat besar. Zainudin mencontohkan bagi pekerja BPU, iurannya mulai dari Rp16.800 per bulan untuk perlindungan 2 progam yaitu JKK dan JKM. Selain itu peserta juga dapat mengikuti program Jaminan Hari Tua (JHT) dengan menambah iuran mulai dari Rp20.000 per bulannya.

BACA JUGA  Mahasiswa Baru di UT Gorontalo Diharapkan Jadi Sarjawan Berkualitas

Adapun manfaat perlindungan yang akan didapatkan adalah perawatan tanpa batas biaya sesuai indikasi medis hingga sembuh bagi peserta yang mengalami kecelakaan kerja. Jika peserta tidak dapat bekerja untuk sementara waktu karena dalam masa pemulihan, BPJAMSOTEK juga akan memberikan santunan Sementara Tidak Mampu Bekerja (STMB) sebesar 100% upah yang dilaporkan selama 12 bulan pertama dan 50% untuk bulan selanjutnya hingga sembuh.

BACA JUGA  DPRD Bone Bolango Akan Gelar Bimtek di Jogyakarta

Tidak hanya itu, jika peserta meninggal dunia karena kecelakaan kerja, maka ahli waris berhak mendapatkan santunan JKK sebesar 48 kali upah terakhir yang dilaporkan. Sedangkan jika meninggal dunia bukan karena kecelakaan kerja maka santunan yang akan diterima adalah sebesar Rp42 juta. Selain itu 2 orang anak dari peserta juga akan mendapatkan beasiswa dari jenjang pendidikan dasar hingga perguruan tinggi maksimal sebesar Rp174 Juta.

“Dengan memiliki perlindungan dari BPJAMSOSTEK diharapkan para petani di Kabupaten Morowali ini lebih terjamin dari risiko kecelakaan kerja, sehingga hasil pertanian di wilayah ini terus meningkat dan mampu memperkuat perekonomian nasional,”tutup Zainudin. (Rls)