Berstatus Cadangan, 10 Atlet Asal Gorontalo Pindah Domisi ke Jabar

10 Atlet Sepaktakraw. (Foto: Istimewa)

Kota Gorontalo, Medgo.ID — Sedikitnya ada 10 atlet sepaktakraw berasal dari Provinsi Gorontalo pindah domisili ke Provinsi Jawa Barat.

Diketahui, mereka sebelumnya dibina di Pusat Pendidikan dan Latihan Olahraga Pelajar (PPLP) Gorontalo dan sebagian lagi berstatus atlet pelatnas.

Menurut Kepala Dinas Pendidikan, Kebudayaan, Pemuda dan Olahraga (Dikbudpora) Wahyudin Katili bahwa perpindahan domisili atlet sebagai pilihan masing-masing individu. Ia memastikan mereka bukan atlet inti sepaktakraw Gorontalo. Kalah bersaing dengan atlet atlet yang masih setia membela daerah.

“Hanya perlu dipahami bahwa mereka ini adalah atlet atlet lapisan berikut yang saat ini sudah sulit masuk lagi di barisan tim inti sepaktakraw Gorontalo. Mereka harus bersaing dengan atlet lain baik dari aspek kualitas maupun mental disiplin,” kata Wahyudin

BACA JUGA  Sebanyak 37 Siswa MI Swasta Imam Syafi’i Diwisuda

Wahyudin tidak terlalu mempersoalkan perpindahan 10 atlet sepaktakraw itu. Terlebih, Ia menilai Provinsi Gorontalo masih memiliki banyak stok atlet yang berkualitas.

Apalagi, kata dia, pembinaan di level pelajar juga terus dilakukan sehingga tradisi Gorontalo sebagai penyumbang atlet sepaktakraw nasional dan internasional tetap terjaga.

“Perlu disyukuri atlet cabang olahraga takraw kita agak melimpah potensi atletnya. Barangkali atlet atlet yang pindah ini juga masih harus diberikan kesempatan untuk berkembang dan mendapatkan peluang di daerah lain. Insyaallah tim inti dan kader atlet muda juga saat ini masih terjaga integritasnya dan terus dibina,” imbuhnya.

BACA JUGA  Upiya Gorontalo - ‘Peci Hitam’ Indonesia

Di tempat terpisah, pelatih sepaktaraw PPLP Gorontalo, Herson Taha membantah jika kepindahan mantan anak didiknya itu akibat kurangnya perhatian pemerintah. Ia menyebut kepedulian pemerintah provinsi yang justru membuat mereka menjadi atlet.

“Mereka semua adalah atlet yang dibina oleh PPLP dari nol. Saya yang menangani mereka dari tidak tau menendang bola sampai jadi atlet nasional. Saya harus jujur mengakui bahwa prestasi yang diraih sepaktakraw selama ini berkat dukungan anggaran pemerintah provinsi,” jelas Herson.

BACA JUGA  Kali Ketiga, Kota Gorontalo Kembali Raih TPID Award

Untuk itu, Ia berharap semua pihak bijak menilai masalah ini. Menurut Herson, Provinsi Gorontalo sedikit berbeda dengan daerah daerah dengan APBD yang melimpah. Gorontalo fokus pada pembinaan berkelanjutan pada atlet muda dengan bonus yang relatif kecil.

“Daerah lain mungkin bisa memberikan bonus yang lebih karena mereka tidak pernah menghabiskan uang untuk pembinaan. Mereka terima jadi saja. Makanya saya tidak setuju kalau dibilang pemerintah daerah tidak ada perhatian,” bela pelatih yang membawa atlet Gorontalo meraih emas PON, Sea Games dan Asean Games itu. (**)